SELAMATAN VERSI BUDAYA JAWA # SUNAN KALIJAGA #

Selamatan merupakan ajaran dari Budaya Jawa untuk menyelamatkan jiwa orang yang telah meninggal dunia. Ajaran ini sudah ada sebelum agama Hindu dan Budha masuk di tanah Jawa.

Dalam perjalanannya ajaran selamatan ini mendapatkan pengaruh dari ajaran agama Hindu dan Budha. yang dirubah-rubah itu hanyalah mantra ataupun doanya. Prinsip selamatannya sendiri tetap dan setelah Islam masuk di Jawa, berbagai tata cara dan mantranya diubah disesuaikan dengan prinsip ajaran agama Islam.

Ada beberapa orang yang mengatakan bahwa acara penyelamatan atau selamatan itu sebagai tindakan bid'ah. Mereka berpandangan bahwa hanya si mayit yang bisa menyelamatkan dirinya sendiri dengan amal dan perbuatannya pada masa hidupnya.

Selain bid'ah selamatan juga dianggap melakukan amalan yang membebani keluarga almarhum. Maka selamatan dianggap menjerumuskan para pelakunya dan dianggap sesat.

Apakah di Islam tidak ada upacara penyelamatan jiwa orang yang sudah meninggal ? Apakah jiwa orang yang meninggal tidak dapat ditolong oleh orang yang hidup untuk memperoleh keselamatan hidupnya di alam akhirat ?

Secara eksplisit, secara jelas, ajaran penyelamatan jiwa orang yang meninggal memang tidak ada. Islam mengajarkan tekhnis penyelamatan terhadap mayit dengan cara sederhana dan cara inilah yang diajarkan nabi Muhammad Saw. Yaitu ; memandikan mayit dan sholat jenazah atau sholat ghoib.

Dengan dimandikan dan disholatkan jenazah diharapkan jiwa sang mayit mendapat ampunan dan perlindungan Allah SWT. Diharapkan jiwa orang yang meninggal itu bisa kembali kepada Allah SWT dengan tenang dan tidak mengalami siksaan yang dikenal sebagai siksa kubur.


Gambar by : Google
FUNGSI SELAMATAN

Mengingat perjuangan Sang Diri akan banyak menemui rintangan selepas pintu gerbang kematian maka, orang-orang spiritual yang mengerti tentang kehidupan setelah mati, pada zaman dahulu berusaha menolong orang yang matinya terpaksa.

Disebut mati terpaksa karena kematiannya di luar kodrat dan irodatnya sendiri. Entah karena sakit, usia, atau kecelakaan mereka perlu ditolong. Itulah wujud dari kemanusiaan dari orang-orang spiritual yang mengerti tentang kehidupan setelah kematian.

Adapun upacara penyelamatan untuk menyelamatkan si mayit, yaitu disebut "selamatan"
 Mengingat banyaknya aral melintang yang menghadang perjalanan jiwa orang yang meninggal itu maka mereka yang hidup (yang dipimpin para ahli spiritualist yang mengerti tentang kehidupan setelah kematian) ikut serta memberikan arah bagi si mayit, untuk menemukan jalan hidupnya di alam gaib menemukan jalan di alam kubur.

Semula selamatan dilakukan oleh orang-orang spiritualis yang mengerti tentang kehidupan setelah kematian, namun sejarah berubah sehingga yang tersisa sekarang ini sebagian besar hanya upacara formalitas belaka.

Bukankah selamatan itu bid'ah karena tidak ada tuntunan Rasul untuk itu ?
Secara eksplisit tidak ada, tetapi kalau cermat mengkaji Sunah Rasul niscaya akan mengetahui bahwa tindakan penyelamatan orang yang meninggal itu ada, yaitu :
  • Yang pertama adalah adanya sholat jenazah atau sholat  ghoib.
  • Yang kedua adanya doa untuk memintakan ampunan dan perlindungan kepada orang mukmin dan muslim, baik yang masih hidup maupun yang sudah meninggal.
Upacara selamatan tidak mungkin timbul di Jazirah Arab, karena basis untuk itu tidak ada di sana. Sementara agama tidaklah tumbuh di ruang hampa, ada sholat, ada puasa, dan ada haji, karena sebelum agama Islam datang disana, ibadah-ibadah tersebut sudah ada di sana. Bukankah Islam menjadi agama penyempurna ?


AJARAN SUNAN KALIJAGA

Menurut Sunan kalijaga, selamatan hari pertama itu di lakukan setelah hari ketiga kematian. Lalu, dilakukan pada hari ketujuh, ketiga puluh, keempat puluh, ke seratus, dan terakhir pada ke seribu harinya.

Karena sudah menjadi formalitas dalam kehidupan di tengah-tengah masyarakat kita, maka selamatan itu dilakukan sejak hari pertama secara terus-menerus hingga hari ketujuh. Terus melompat yaitu ke seratus dan ke seribu harinya setelah kematiannya.

Dalam bahasa Jawa tanda kematian diisyaratkan dengan hilangnya "ananing" yaitu ada hilangnya kesadaran murni. Mula-mula orang memerhatikan lewat sorotan matanya, denyut nadinya dan detak jantungnya.

Di jaman modern ini, dengan peralatan modern untuk mengetahui seseorang itu sudah mati atau belum, dicek gelombang otaknya. jika sudah tidak ada gelombang alias "flat" atau datar, orang tersebut diyakini sudah mati

Bagi pandangan Islam Jawa, kehidupan akhirat itu tidak perlu menunggu hingga hancur leburnya alam semesta ini. Hal ini tidak menyalahi hadist karena alam kubur menurut hadist merupakan bagian dari alam akhirat.

Jika merujuk pada ayat Al-Qur'an surat 2 : 154 yang artinya, "Jangan kalian mengetakan bahwa orang yang gugur di jalam allah itu mati. Sesungguhnya mereka itu hidup, tetapi kalian tidak menyadari hal itu."; dan ayat Al-Qur'an surat 3 : 169-170 yang artinya, "Janganlah kalian mengatakan bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati. Bahkan mereka itu hidup. Di sisi tuhan mereka mendapat rezeki. mereka gembira karena karunia allah. mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di dunia yang belum menyusul mereka. Sungguh tidak ada ke khawatiran atas mereka, dan tidak juga kesediahan."
Ayat-ayat tersebut diatas mengungkapkan keadaan orang yang mati di jalan allah SWT. mereka itu ternyata terus menikmati kehidupan, meski bukan dengan menggunakan badan fisikal ini.

Sementara bila kita merujuk pada Al-Qur'an surat 50 : 19-22 yang artinya, "Datanglah sakratulmaut dengan sebenar-benarnya. Itulah suatu keadaan yang kalian hindri. Ditiuplah sangkakala. itulah hari ancaman (bagi penjahat). Datanglah setiap Diri diiringi pengiring dan penyaksi. Sungguh engkau lalai dalam hal ini. maka Kami singkapkan tutup yang menghalangi penglihatanmu. dan, amat tajamlah penglihatanmu pada hari itu."
Ayat-ayat Al-Qur'an 50 : 19-22 tersebut diatas mengungkapkan keadaan yang dialami orang jahat setelah kematiannya. Diberitahukan bahwa penglihatan setelah kematian itu tajam sekali. tidak ada mata fisik, tetapi penglihatan malah menjadi amat tajam. tentu saja penglihatan ini dapat dialami juga oleh mereka yang berdzikir secara intens, tentunya yang didukung dengan prilaku budipekerti yang luhur.

Dinyatakan dalam Suluk Ling Lung Kinanthi  bahwa setelah tiga hari terjadilah perubahan yaitu adanya perubahan kesadaran. Ketika sakratulmaut dilampaui hilanglah kesadaran, sirnalah "ananing", bagaikan orang tidur pulas tanpa mimpi. kondisi ini berjalan selama tiga hari.

Setelah tiga hari siumanlah Sang Diri di alam akhirat. ternyata isyarat tig hari itu berasal dari kehadiran kita di dunia ini. Kita hadir melalui tiga penyebab, yaitu ibu, ayah dan tuhan Yang maha Esa.

Bagi jiwa yang mengalami kematian, tentu tergagap-gagap ketika dibangunkan. Dalam surat Qaf ke-50, keadaan bangkit setelah sakratulmaut  itu disebut "ditiup sangkakala".Agar si mayit tidak bagkit dalam kebingungan seperti orang yang tidur pulas mendadak di bangunkan, maka orang-orang yang tinggal disekitar hidup si mayit itu memanjatkan doa agar jiwanya bisa bangkit dengan sempurna.

Bagi jiwa si mayit mengalami keadaan perbedaan total. Pandangan mata yang terbatas berubah menjadi penglihatan yang amat tajam. terangnya berganti, dari terangnya cahaya matahari menjadi terang tanpa matahari. Terangnya alam ruhiyah atau alam nyawa. Untuk itu jiwa si mayit harus mendapatkan pertolongan. Hakikat pertolongan itu dari Allah SWT, tetapi cara kerjanya ya sebagaimana diatur di alam.

Harus ada energi yang membantu menormalkan kesadaran si mayit. Doa-doa yang dipanjatkan dalam shalat jenazah berfungsi untuk menormalkannya.

Sebelum ada pemanjatan doa ala Islam, orang Jawa telah melakukannya terlebih dahulu. Ada yang langsung di hari ketiga dan ada yang dimulai hari pertama. kalau dihitung secara pasnya, doa yang dilakukan sudah tentu sebelum jatuh tempo hari yang ketiga.

Karena kirim doa lewat "selamatan" ini dilakukan di malam harinya setelah seseorang meninggal dunia. ada waktu penambahan energi untuk kebangkitannya. tentu, bagi yang memiliki kesadaran penuh tidak mengalami hambatan untuk bangkit.


Sajian ini disajikan untuk menambah pengetahuan  dan bukan untuk diperdebatkan, semoga bermanfaat untuk kita semua.
Masalah akan merubah manusia, tetapi
Manusia tidak dapat merubah masalah.

Solusinya :

Dengan mengatasi permasalahan yang kecil; maka,
Kita dapat mengatasi pernasalahan yang besar.

Salam,



Facebook +Google Twitter Digg Technorati Reddit

Written by : Indra Kusuma - Describe about us

Website Blog ini berisikan artikel-artikel yang berisikan tentang ilmu pengetahuan untuk berbagi baik dari pengalaman pribadi maupun dari beberapa sumber.

Join Me On: Facebook | Twitter | Google Plus :: Thank you for visiting ! ::

Artikel Terkait:

19 komentar

oke bro, berbagi info dan share, sukses ya .. jangan lupa berkunjung ke blogku ya dna saling berkoment ria.. ane dah follow, follow balik ya

Wah Kang, menarik sekali wacananya.

Ditempat saya mulai dari telung dinaan (tiga harian) hingga nyewu (seribu hari) itu adalah hal yang wajib, karena ditempat saya masih desa hingga adat masih dijunjung tinggi.

Saya jadi lebih mengerti Kang.

Terima kasih kang atas ulasannya tentang selametan. Di daerah saya selametan memang jamak dilakukan. Saya memandangnya lebih sebagai doa dan shodaqoh buat si mayit dan keluarga yang ditinggalkan.

dapat ilmu baru .. trimakasih ..

salam :)

namun yang penting..lagi adalah doa anak yang sholeh.. yang senantiasa mendoakan kedua orang tuanya..kang...

peninggalan para orang yang kita "kultus"kan belum tentu benar, atau mungkin awalnya benar dan kemudian hari melenceng karena semakin jauh dari pengawasasan orang yang kita kultuskan tadi.

pakde yakin , selamatan untuk orang mati itu bid'ah karena memang tidak ada tuntunannya, tapi pakde tetap melaksanakan juga, dari pada ribut pada istri, wlaupun melaksanakan "selamatan" tetap dengan "catatan"

Salam
Di desa saya disebutnya bukan selamatan tapi tahlilan, dilakukan selama tiga hari awal, pada hari ke-40, hai ke-100, hari ke-1000 dst. Ada salah satu keluarga yang enggan melakukannya malah dikucilkan oleh warga yang lain.

Semestinya perbedaan pendapat jangan sampai menjadikan hal seperti itu.

Salam Masjier

Ibu saya memutuskan tidak melakukan versi jawa ini saat meninggalnya bapak saya

beberapa bilang, selamatan dilakukan karena sebagaii udapan terimakasih udah dibantuin.. misal bagi2 nasi tumpeng, atau nasi kotak setelah meninggalnya seseorang..
nah kan kalo dikasih2 gitu, biasanya semisal dimintain doain pasti dilakuin kan..

entahlah, semua bergantung pada niatan masing2 sih

yg namanya budaya itu udah berasal dari sananya, dari dulunya kali sob...
memang sih byk pendapat yg berbeda2 tp tetep aja itu merupakan sebuah adat, dimana gak bs dihilangkan.

yg penting sih niatnya baik.

Salam Takzim
Maap sahabat hanya mampir untuk memberikan penghargaan kepada sahabat, semoga berkenan untuk menjemputnya
Salam Takzim Batavusqu

di kampung halaman saya, ada yg masih melakukan selamatan itu, tp ada juga yang tidak. saling menghormati saja,tp tetap berusaha menyampaikan ilmu sebisanya..CMIIW

jadi harus tetep berusaha mas ya intinya :(

wah ulasannya lengkap.. kearifan lokalnya terasa kental.. hebat mas..

jadi inget kalo selametan nuker besek, hehehe,,,
selama masih memegang tradisi kebudayaan, selamatan perlu dilestarikan, asal tidak sebagai ajang sirik.. :)

Hmm, masih belum bisa komentar banyak mas. Yang pasti jangan sampai menyimpang aja dari ajaran Islam :)

Cukup Menarik pembahasannya. Sekedar menambahkan saja, sebenarnya ada cara penyelamatan jiwa yang sudah meninggal dalam Islam yakni 3 hal yang mana pahala tetap mengalir padanya walaupun orang tersebut sudah lama wafat yakni : amal/sedekah jariyah, ilmu bermanfaat yang ditinggalkan, dan doa dari anak sholeh yang ditinggalkan

@ Wane Noor >>>
Terimakasih atas kunungannya dan sudah terpasang Sob. Sukses selalu.

@ Sugito Kronjot >>>
Semoga kita mendapatkan pembelajaran dan tidak mudah mengklaim segala sesuatunya tanpa mau menerima maksud dan tujuan asal muasalnya. Sukses selalu.

@ alamendah >>>
Semoga bermanfaat Kang untuk kita semua. Sukses selalu.

@ fitr4y >>>
Semoga benambah pengetahuan bagi ilmunya Mba. Sukses selalu.

@ Fajar >>>
Benar sekali Sob, dan terimakasih atas penambahannya. Sukses selalu.

@ Pak Sulas >>>
Suatu tindakan yang sangat bijaksana Pak De. Sukses selalu.

@ Masjeir >>>
Ya, itulah salah satu kelemahan diri dari umat kita. Semoga para ulama dapat dengan bijak sana untuk dapat menciptakan kondisi umat yang kompleks. Semoga kita tidak menirunya ya Sob. Sukses selalu.

@ Ami >>>
Jalankanlah apa yang menjadi suatu keyakinan dan kepercayaan, tanpa harus kita menjelekakan dan memusuhi keluarga kita sesama muslim. Karena masing-masing tentunya memiliki alasan dan dasarnya. Begitu juga dengan wali songo yang telah menggunakan cara tersebut dalam mengayomi masyarakatnya.

Sukses selalu.


@ Gaphe >>>
Benar Sob, karena semuanya memiliki alasan dasarnya.

@ Penghuni 60 >>>
Benar, karena agama tanpa budaya setempat, tidak dapat terpisahkan. Sukses selalu.

@ Batvusqu >>>
Siap dan langsung ke TKP Kang ! Sukses selalu.

@ arif >>>
Semoga perbedaan bukan lagi menjadi penyebab kelemahan umat Islam dalam menyatukan vifi dan misi. Sukses selalu.

@ Merliza >>>
Benar Mba ! Sukses selalu.

@ sibair >>>
Terimakasih mas, semoga menjadi menambah ilmu pengetauan kita semua. Sukses selalu.

@ advertiyha >>>
Semoga ini dijadikan untuk menambah pengetahuan kita tentang unsur budaya, yang terutama masih kental pada masyarakat kita. Sukses selalu.

@ iam >>>
Bila hal ini menyimpang berarti wali Songo yang menyebarkan agama Islam di Tanah jawa ini juga menyimpang dong ? Semoga menambah wawasan pengetahuan kita semua untuk tidak mudah mengklaimkan segala sesuatu dengan tidak ada dasarnya. Sukses selalu.

@ horizonwatcher andrebp >>>
Terimakasih atas penambahannya Sob ! Semoga ini dapat bermanfaat untuk kita semua dalam mendapatkan informasi ilmu budaya kita. Sukses selalu.

ramadhan 7275@yahoo.co.id delete 20 Desember 2011 22.51

(yaitu) bahwasanya seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain,
dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya,QS 53:38,39

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. QS 17:36
Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah) QS 6:116
SELAMATAN JELAS SEKALI BUDAYA ORANG HINDU ISLAM TIDAK MENGAJARKAN SELAMATAN,TIDAK ADA HADIST MAUPUN AL QURAN YG MEMERINTAHKAN SELAMATAN,MENGADAKAN MAKAN & MINUM DIRUMAH AHLI MAYIT SANGAT DIBENCI AllAH & ROSULNYA

Perkataan Al Imam Asy Syafi'I, yakni seorang imamnya para ulama', mujtahid mutlak, lautan ilmu, pembela sunnah dan yang khususnya di Indonesia ini banyak yang mengaku bermadzhab beliau, telah berkata dalam kitabnya Al Um (I/318) :

"Aku benci al ma'tam yaitu berkumpul-kumpul dirumah ahli mayit meskipun tidak ada tangisan, karena sesungguhnya yang demikian itu akan memperbaharui kesedihan."

Perkataan Al Imam Ibnu Qudamah, dikitabnya Al Mughni (Juz 3 halaman 496-497 cetakan baru ditahqiq oleh Syaikh Abdullah bin Abdul Muhsin At Turki):

"Adapun ahli mayit membuatkan makanan untuk orang banyak maka itu satu hal yang dibenci (haram). Karena akan menambah (kesusahan) diatas musibah mereka dan menyibukkan mereka diatas kesibukan mereka dan menyerupai perbuatan orang-orang jahiliyyah. Dan telah diriwayatkan bahwasannya Jarir pernah bertamu kepada Umar. Lalu Umar bertanya, " Apakah mayit kamu diratap ?." Jawab Jarir, "Tidak!" Umar bertanya lagi, "Apakah mereka berkumpul di rumah ahli mayit dan mereka membuat makanan?. Jawab Jarir, "Ya!" Berkata Umar, " Itulah ratapa !."

Terimakasih Atas Kunjungannya. Sebuah Komentar Merupakan Cermin Kepribadian Diri Kita. Komentar yang berbau iklan atau dengan memasang link iklan akan dihapus tanpa pemberitahuan terlebih dahulu.

Sukses Selalu Untuk Kita Semua.

Like us on Facebook
Follow us on Twitter
Recommend us on Google Plus